Gubernur Jakarta Membuat Surat Edaran Terkait Gerhana Bulan

Gerhana Bulan Total akan terjadi pada 31 Januari 2018 dan bisa disaksikan di seluruh wilayah Indonesia. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengajak umat Islam di Ibu Kota untuk melakukan salat gerhana ketika Gerhana Bulan Total terjadi.

Anies mengimbau melalui surat edaran ke masjid-masjid untuk melaksanakan salat gerhana.

“Saya minta Kabiro Dikmental untuk menyebarkan edaran kepada masjid-masjid berisi informasi tentang fenomena gerhana bulan disertai ajakan dan panduan untuk menunaikan salat gerhana secara syar’i,” kata Anies dalam keterangan tertulis yang diterima.

Untuk wilayah Jakarta, terdapat tujuh tempat yang cocok untuk menyaksikan fenomena tersebut.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Tinia Budiati mengatakan, ketujuh tempat itu ialah Planetarium Taman Ismail Marzuki, Tugu Monas, Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan, dan Taman Fatahillah, Kepulauan Seribu, Taman Mini Indonesia Indah, dan Ancol.

“Kalau di Ancol, cukup membayar gerbang Ancol dapat menikmati fenomena gerhana bulan di pinggir pantai,” kata Tinia di Balai Kota Jakarta, Rabu (24/1/2018).

Gerhana Bulan Total (GBT) diperkirakan akan terjadi pada 31 Januari pukul 19.51 WIB dengan puncaknya pukul 20.29 WIB. Gerhana bulan itu akan berakhir pada pukul 23.00 WIB.

Baca Juga :   Sidang Ahok Hari ini, Ketua MUI dan Komisioner KPU Jakarta Bersaksi

Saat fenomena istimewa Gerhana Bulan Total juga akan terjadi Supermoon dan Blood Moon. Supermoon terjadi karena jarak bulan sangat dekat dengan bumi. Karena itu, purnama dan gerhana tampak lebih besar dari biasanya.

Sementara Blood Moon karena saat gerhana total, bulan tampak merah seperti darah. GBT Blood Moonpernah terjadi pada 152 tahun silam. Tepatnya pada 31 Maret 1866.

Sumber : Liputan6.com